Social Icons

.

Persiapan #kakakraya punya adek (updated).

07 September 2015

Raya dari lahir memang sudah dipanggil kakak, jadi pas mau punya adek panggilannya juga tidak berubah hehehe. insya allah dalam hitungan hari (skr bundanya sudah 39 minggu 4 hari hamilnya) akan punya adek. Nah seperti yang banyak didengar kalau anak mau punya adek biasanya akan ada cemburu2nya dalam kadar dan waktu yang berbeda2. kalau gue waktu kecil yang beda 2 tahun sama ade gue sampai ngga mau makan 2 hari hahaha. karena itu gue dan nuks mencoba beberapa cara untuk mempersiapkan kakak raya jd kakak beneran : 

1. Mulai melibatkan sejak awal proses kehamilan
ini yg paling dasar, dari ceritain ada adek bayi di perut bunda, menggunakan kosakata yang bisa ditemui seperti hamil, lahir dsb sampai mengajak raya mendongeng/mengajak main adeknya dalam perut.

2. Menjelaskan melalui buku
ini favorit gue, kebetulan raya itu senang baca buku dan kalau dijelaisn apa2 melalui buku dia langsung ngerti. mungkin karena dengan gambar di buku segala sesuatu yang diceritakan jadi tidka abstrak kan, apalagi konsep hamil itu kan adeknya tidak kelihatan langsung. eh ol shop favorit raya di IG  ngejual seri buku ini. langsung deh dibeli dan dibacain tiap malam ke raya.

foto dari IGnya @alfandloubookstore :) soalnya foto sendiri kurang kece..hehe


3. Mempersiapkan fasilitas bagi masing-masing anak
Kalau liat family room yang sebelumnya gue posting, terlihat ada kasur untuk bayi dan kasur untuk raya.Padahal kenyataannya raya lebih senang tidur masih bersama2 ortunya di kasur bawah. Tapi karena nantinya adeknya bakal di box bayi (yg turunan dr raya), supaya raya tidak iri maka kita belikan juga tempa tidur khusus buat dia sekaligus mengajarkan dia mandiri secara bertahap. Tentu membelikan barang ini dilihat juga kebutuhannya jangka panjang. terbukti koq raya malah merasa bahwa dia sebagai kakak harus bisa jd contoh (Ini terjadi juga di soal car seat dan bak mandi). Tidak hanya itu gue udah siapkan 3 kado kecil untuk kakak raya pada saat dia berkunjung ke rumah sakit. kalau2 hadiah yg datang nanti pasti kebanyakan untuk adeknya.

4. Menjadikan si kakak pusat perhatian, bukan bayi di dalam perut.
Bukan berarti tidak sayang dengan adiknya, tapi adiknya kan maish di dalam perut dan bisa diajak berbicara hati ke hati melalui sentuhan dan ngobrol sama ayah bundanya. tp karena lagi2 si kakak pasti jauh lebih buth yang konkrit, jd sebisa mungkin kita balik cara sudut pandang berbicara ke kakak. kalau orang lain ktemu kita, biasanya suka bilang ke raya "hati2 yaa raya meluk/pegang bundanya kan ada adek di perut" sebisa mungkin langsung kita alihkan "kakak raya pinter bisa jagain adek di perut bunda dengan dipeluk pelan2 yaa". kira2 seperti ituu. selain itu hampir setiap waktu gue dan nuks mengucap berulang kali bahwa kita sayang kakak raya.

pernah di satu titik, raya yang smapai usianya 2,5 tahun ini belum pernah sama sekali tantrum hebat tiba2 suatu hari tantrum seharian tanpa henti. jujur bundanya shock hehehe...tp dari situ gue belajar ternyata raya jd tantrum di saat gue sedang lelah2nya banget di hamil besar. nah makanya gue berusaha belajhar lebih sabar *walaupun susah* dan menambahkan satu doa yaitu supaya si kakak tetap bisa merasakan bahwa sayangnya ayah bundanya tidak pernah berkurang justru bertambah walaupun ada adeknya. *jd mellow deh...hehehe... tapi gimanapun gue dan nuks percaya, secemburu apapun namanya kakak adek pasti akan saling menyayangi. mohon doanya yaa :))

Update setelah melahirkan :
Alhamdulilaah bangeeet walaupun baru sebulan menjalani tapi segala persiapan kakak raya menjadi kakak beneran bisa dibilang berhasil. tidak ada kelihatan kecemburuan yang besar, bahkan kakak raya termasuk mandiri dan membantu dalam mengurus adiknya. bahkan sering kali raya selalu ingin mencium atau mengelus2 adiknya.

kalau terkadang suka usil karena gemas seperti mencium saat adiknya tidur, dll itu sewajarnya anak kecil. dan memang kesepakatan gue dan nuks untuk 'berbagi tugas'gue ngurus adeknya, dan nuks yg ngurus2 raya terbukti membuat raya kelihatan tidak menuntut perhatian yang berlebihan. bahkan hampir sebulan ini raya dan nuks sering banget eprgi berdua dr kondangan, sekolah, ngemall dll. aku terharu :'))

yang lucu, dia benar2 mengikuti semua cerita yang ada di buku. gue dan nuks sampai amazed sendiri lihatnya.dan asar rejeki raya memang bagus, orang-orang yang berkunjung melihat adiknya atau kirim kado pun terkadang ada yg bawa hadiah buat raya juga jd ikutan senang dianya. makasih yaa semuanyaaa.

5 comments:

  1. AAAAAH sama banget ini akupun lg galau banget sekarang :( Semangaaat ninta !

    ReplyDelete
  2. Nintaa.. selamat buat kelahiran baby boy nya. Aku pun juga nyiapin kado buat si kakak pas adiknya lahir. Secara teori emg udh belajar gmn mempersiapkan si kakak, tp ternyata prakteknya ga gampang juga :| Dari hamil jg udh sering dilibatkan mengenai adiknya dr dalam perut tp pas adiknya udh lahir kalau dikasus ak tetep ada drama walaupun ga lama. Hahaa. Akhirnya spy si kakak merasa udh jadi "kakak" dia bener dilibatin mulai dr ganti diapers sampe mandiin. Ahh poko nya sesuatu. Enjoy your motherhood yaa :')

    ReplyDelete
  3. Hallo Arnita

    Thank you sharing nya ya, ihh berguna banget inii secara aku juga lg menanti anak keduaku, n si abang yg sekarang umurnya 2 thn 9 bulan mulai banyak tingkah mungkin karena cemburu.

    Btw, sehat2 n semoga lancar lahirannya ya :)

    ReplyDelete
  4. biasanya lewat buku yaa yang bikin anak mudah mengerti .. memang ... biasanya sih yang gambarnya menarik lebih gampang di jelasin :D

    ReplyDelete
  5. Sekarang adeknya kakak Raya udah lahir yaaa.. Semoga cepat akrab sama adik kecil. Bantuin jagain mamanya.. hehe

    ReplyDelete